Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahardjo mempersilakan rakyat dan para ahli untuk mengikuti dan menilai penggunaan hak angket oleh DPR terkait penanganan kasus dugaan korupsi KTP elektronik
Ketua KPK Agus Rahardjo memberikan keterangan pers.

PILKITA, Jakarta - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahardjo mempersilakan rakyat dan para ahli untuk mengikuti dan menilai penggunaan hak angket oleh DPR terkait penanganan kasus dugaan korupsi KTP elektronik.

"Kalau itu biar nanti rakyat dan para ahli memberikan masukannya dan silakan teman-teman DPR mempertimbangkannya," ujar Agus Rahardjo di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Jumat.

Salam kesempatan ini, Agus juga menjelaskan pertemuan pimpinan KPK dengan Presiden Joko Widodo pada Jumat tidak membicarakan penanganan kasus-kasus oleh KPK.

"Pertemuan ini tidak membicarakan soal kasus-kasus yang ditangani KPK sama sekali, termasuk KTP elektronik," tandas Agus kepada wartawan.

Agus pun menjelaskan kedatangannya ke Istana Kepresidenan Jakarta adalah atas permintaan KPK guna memberikan masukan kepada Presiden bahwa banyak aturan perundangan yang harus disesuaikan.

Saat ditanya wartawan, apakah ada pemanggilan terhadap pihak baru dalam kasus KTP elektronik, Agus mengatakan, pihaknya dalam memeriksa seseorang pasti ada hal-hal lain yang harus diperjelas.

"Selalu begitu, jadi alamiah saja sesuai dengan proses yang biasa kita lakukan. Siapa yang akan diperiksa, itu penyidik yang menentukan, bisa saja seseorang dipanggil beberapa kali," katanya.

Ketika ditanya apakah akan ada tersangka baru dalam kasus KTP elektronik, Agus tidak bersedia menyebutkan.

"Ada gambaran kasusnya tapi tidak bisa disebut nanti dikira menebar teror," ujar Agus Rahardjo.

Post A Comment: